Foto Polaroid Tara Calico, misteri terbesar yang tak terungkap


Merdeka.com – 20 September 1988, Tara Leigh Calico keluar untuk bersepeda di sekitar rumahnya di kota kecil Belen, New Mexico, Amerika Serikat. Siapa sangka itu adalah awal kasus paling misterius di AS yang tak terungkap sampai hari ini.

Tara pamit pada ibunya pukul 09.30 pagi. Dia berencana main tenis dengan pacarnya lepas tengah hari nanti.

“Jika tak ada kabar hingga tengah hari, cari saya ya,” kata Tara pada Patty Doel, ibunya.

Tak ada firasat apa pun kala itu. Mahasiswi University of New Mexico tersebut pergi mengayuh sepeda gunungnya yang berwarna pink sambil mendengarkan musik lewat walkman.

Hingga sore, Patty tak mendapati anaknya pulang. Sedikit khawatir, dia mengeluarkan mobil dan menyusuri rute yang biasa digunakan anaknya bersepeda. Dia mulai takut.

Napas Patty hampir berhenti saat melihat kaset dari walkman Tara tergeletak di jalan yang sepi.

Sang ibu langsung melapor ke polisi. Dia yakin terjadi sesuatu pada putrinya. Patty menduga kaset itu sengaja ditinggalkan Tara dan merupakan petunjuk dia dalam bahaya.

Polisi segera bergerak mengusut kasus ini. Mereka menemukan walkman Tara yang rusak di dekat saluran pembuangan air. Tak lama kemudian, polisi menemukan sepeda gunung milik Tara teronggok di dekat lokasi camping. 20 Mil jauhnya dari rumah gadis tersebut.

Detektif New Mexico menanyai sejumlah saksi. Terungkap, baru dua kilometer Tara bersepeda, ada truk bermerek Ford F-150 yang mengikutinya. Namun agaknya Tara tak sadar diikuti karena mengenakan earphone. Mereka juga tak bisa memastikan apakah pengemudi truk tersebut berniat jahat dan terlibat dalam hilangnya Tara.

Waktu berlalu. Kasus hilangnya Tara Calico masih jadi misteri.

Foto Polaroid wanita terikat

Juni 1989, setahun setelah Tara hilang, seorang wanita yang sedang berbelanja di Port St. Joe, Florida, melihat foto polaroid tergeletak di tempat parkir. Lokasi itu jauhnya 1.600 mil dari lokasi Tara hilang.

Dia melihat foto seorang wanita dengan tangan terikat dan mulut ditutup lakban. Ada juga seorang bocah lelaki yang mendapat perlakuan serupa.

Kabar soal foto itu sampai ke telinga ibu Tara. Dia yakin gadis remaja yang terikat di atas ranjang itu putrinya. Warna rambut, mata dan beberapa tanda lahir identik dengan Tara.

Di mana Tara sekarang? Teror apa yang mereka alami? Siapa yang mengikat Tara dan bocah lelaki itu? Foto ini menambah pelik kasus tersebut.

Kasus Tara pun kembali ramai dibicarakan publik. Beberapa stasiun TV membuat tayangan dokumenter soal hilangnya Tara Calico. Dukungan pun terus mengalir pada kedua orang tua Tara.

Tahun terus berganti, tak ada kabar tentang Tara. Polisi mengaku kesulitan mengusut kasus ini.

Tahun 2008, kembali ada titik terang. Sherif Valencia County, New Mexico yang bernama Rene Rivera mengaku tahu apa yang terjadi pada Tara Calico. Masalahnya, tubuh Tara tak pernah ditemukan. Hal itu yang membuat Sherif Rivera kesulitan mengusut orang-orang yang diduga terlibat.

“Pelakunya kenal dengan Tara. Diduga dua pemuda, masih dari lingkungan sama yang mengetahui kebiasaan Tara,” kata Rivera seperti dikutip crimefeed.

Sherif Rivera menambahkan Tara Calico adalah gadis cantik yang populer di kota itu. Banyak pemuda yang ingin mendekatinya. Modus dua pria ini pun pada awalnya diperkirakan sama.

Mereka diperkirakan mengikuti Tara. Berbeda dengan sejumlah dugaan yang menyebut Tara disekap dan diperkosa terlebih dahulu sebelum dibunuh, Sherif Rivera menduga dua pemuda itu tak sengaja menabrak Tara saat mereka mencoba menggoda Tara yang sedang bersepeda.

“Mereka panik setelah menabrak Tara. Bukannya menyerahkan diri pada polisi, dua pemuda ini malah memutuskan untuk mengubur jenazah Tara di tempat yang tak diketahui. Keluarga mereka diduga ikut menutupi perbuatan ini. Hal ini yang membuat penyelidikan kasus Tara Calico kehilangan jejak,” kata Rivera.

Rivera pun yakin jenazah Tara Calico sebenarnya tak jauh dari rumah.

Namun analisa Rivera bertentangan dengan hasil penyelidikan foto polaroid. Pihak Scotland Yard, kepolisian London, yang dimintai bantuan dalam kasus ini memastikan wanita terikat dalam foto itu adalah Tara Calico. Artinya Tara tak tewas ditabrak, tapi disekap oleh penculiknya.

Kembali sejumlah informasi bermunculan. Mulai dari pelakunya kekasih Tara sendiri bersama sejumlah temannya. Hingga seorang psikopat yang gemar menculik di tempat sepi. Tak ada satu pun yang terbukti kebenarannya.

Tragisnya, ayah Tara meninggal tahun 2002. Sang ibu menyusul tahun 2006 lalu. Hingga meninggal, mereka tak tahu kabar soal putrinya.

Kini sudah 29 tahun sejak Tara Calico meninggalkan rumahnya. Hingga hari ini, kasusnya masih misteri. Jenazah atau kabar Tara tak pernah ditemukan. [ian]



Source link

Be the first to comment

Leave a Reply