Gereja di Surabaya Diancam Bom, Setelah Disisir Gegana Tak Terbukti







Surabaya – Gereja Alfa Omega di Jalan Darmo Permai Utara, Pradah Kali Kendal, Dukuh Pakis, Surabaya mendapat ancaman bom. Setelah disisir tim gegana, tak ada bom ataupun benda mencurigakan yang ditemukan.

“Setelah menerima laporan, kami melakukan penanganan sesuai SOP. Kami tidak mau underestimate terhadap ancaman apapun. Tetapi ancaman ini tidak terbukti,” ujar Kapolrestabes Surabaya Kombespol Mohammad Iqbal kepada detikcom, Selasa (13/6/2017).

Untuk selanjutnya ancaman tersebut akan ditindak lanjuti dengan mencari siapa yang melakukan pengancaman. Polisi akan mencari tahu. “Ancaman itu kan datangnya lewat DM (Direct Message). Akan kami cari tahu siapa yang melakukan pengancaman,” tandas Iqbal.

Ancaman bom tersebut berasal dari sebuah pesan langsung (DM) di instagram milik A, entah siapa yang mengirim. Pesan itu berisi ancaman bahwa sebuah bom sudah ditaruh di sekitar mimbar dan tempat duduk paling depan Alfa Romeo Church (AOC). Ancaman berlanjut dengan pernyataan bahwa ada orang dalam yang akan melakukan bom bunuh diri. Berikut kutipan ancaman tersebut:

Bila ingin bom tak meledak, sebaiknya acara Tabernacle Youth Fellowship (TYF) 2017 dibatalkan. Bila tidak, maka banyak orang yang akan mati. Ancaman itu diteruskan A ke teman-temannya yang kemudian meneruskannya melalui medsos, yang sekaligus sebagai laporan ke polisi.

Tim gegana kemudian melakukan penyisiran setelah semua orang yang berkegiatan di gereja dievakuasi. Setiap tempat dan sudut gereja disisir. Tim gegana melakukan penyisiran selama kurang lebih setengah jam. Hasilnya, tim gegana tak menemukan benda mencurigakan apa pun.

(iwd/bag)



Source link

Be the first to comment

Leave a Reply